Minggu, 26 Oktober 2014

JUAL BELI KURSI HONORER DIDUGA TERJADI DI 12 INSTANSI HONORER


Jakarta,RN,Transaksi jual beli kursi tidak hanya untuk formasi PNS. Kementerian Pendayagunaan. Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemen PAN-RB) menemukan juga transaksi kotor Itu pada penetapan honorer
kategori 1 (K1). Untuk membendung praktik tersebut, Audit Tujuan Tertentu (ATT) akan digulirkan. Menteri PAN-RB Azwar Abubakar mengatakan, ATT tersebut dijalankan bersama tim dari
BPKP (Badan Pengawas Keuangan dan Pembangunan). "Dokumen K1 yang akan diaudit berkoper-koper diserahkan dari Badan Kepegawaian Negara (BKN) kepada kami," katanya di Jakarta, Selasa 2 April.
Azwar memahami resiko pelaksanaan ATT yang berlarut-larut itu. Yakni pengangkatan sebagian honorer K1 menjadi molor. Namun Azwar juga tidak mau ambil resiko asal meloloskan, tetapi ternyata
honorer siluman. Dari informasi yang ia kumpulkan, bandrol jual beli kursi honorer K1 mencapai Rp 20 juta lebih per orang. Dengan nilai yang rendah itu, akhirnya jumlah honorer K1 membludak sampai 70 ribuan orang. "Aslinya K1 itu kan honorer yang tercecer dan diangkat (CPNS) menyusul. Tapi ini kok tercecernya banyak sekali. Tidak wajar," urainya. Proses ATT sudah berlangsung sejak 1 Maret hingga Mei mendatang. Untuk sementara ada 500-an nama honorer K1 dari 12 instansi yang diaudit, karena diduga kuat siluman dan masuk daftar K1 lewat transaksi uang. Ke 12 instansi itu adalah : Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud). Kementerian Agama (Kemenag). Kementerian Komunikasi dan Informasi (Kominfo) Kementerian Pekerjaan Umum (Kemen PU).
Pemprov Banten.
Pemprov Sulawesi Tengah.
Pemprov Jawa Barat.
Pemkab Serang.
Pemkab Musi Banyuasin.
Pemkab Bangkalan.
Pemkab Okan Kemelir Ulu Timur.
Pemkab Lebak.
Derah daerah lainnya masih dalam tahap pemeriksaan
Dengan adanya ATT tadi, otomatis pengangkatan honorer di 12
institusi itu ditunda. Jika lolos audit ini, honorer K1 langsung
ditetapkan formasi pekerjaannya. Sehingga bisa langsung diproses. (RN)

0 komentar:

Posting Komentar